Insight     Digitalisasi atau Gulung Tikar

Digitalisasi atau Gulung Tikar

Mar 16, 2021

Strategy

Share it:
            

Digitalisasi atau Gulung Tikar

Peran teknologi sudah bergeser signifikan dan bersentuhan langsung dengan berbagai fungsi bisnis. Mulai dari pemasaran, branding, pelayanan pelanggan, penjualan, humas, bahkan sampai Human Resource (HR) dan strategic planning pada tingkat C-level perusahaan. Para pemimpin perusahaan pun semakin concern berinvestasi pada teknologi digital sebagai penggerak di berbagai aspek pemasaran dan bisnis.

 

Transformasi Digital Indonesia

Indonesia menjadi salah satu negara yang tingkat adopsi digitalnya cukup tinggi. Sementara itu, International Data Corporation (IDC) memprediksi total anggaran pembelanjaan teknologi juga akan menyentuh angka sekitar US$250 juta pada tahun 2021 berkenaan dengan layanan komputasi awan, serta peranti keras dan lunak.

 

Optimisme dan prospek turut dipicu dengan banyak bermunculannya adopsi teknologi digital, seperti Artificial Intelligence (AI), Mixed Reality (MR), dan Internet of Things (IoT). Berbagai teknologi tersebut tak hanya menjadi pendorong utama transformasi digital, tetapi juga menciptakan dampak positif yang berkelanjutan terhadap perkembangan dunia usaha.

 

Tak disangka awal tahun 2020 ini kita harus diterpa bencana pandemi Covid-19, yang sangat melumpuhkan pergerakan roda ekonomi dengan sangat masif di seluruh dunia. Kondisi sarat perubahan dan serba ketidakpastian ini justru semakin meningkatkan urgensi bagi banyak pihak untuk semakin serius mewujudkan transformasi digitalnya.

 

 

Urgensi Semakin Besar

Hampir di semua negara, media dan channel digital semakin bertambah banyak, dibarengi oleh infrastruktur yang semakin matang. Tak heran jika semakin banyak usaha mulai menjajal kemampuannya di ranah digital untuk semua aktivitas bisnisnya. Selain praktis dan biaya operasional yang relatif lebih rendah, kita tentunya mengharapkan hasil yang lebih maksimal.

 

Transformasi digital sebenarnya sudah menjadi concern dari para top management perusahaan. Beberapa sektor merasakan dorongan yang lebih besar untuk segera menjalankan transisi ke digital, seperti perbankan, media, asuransi, finansial, pariwisata, penerbangan, termasuk ritel. Sementara sektor lain mungkin belum merasakan urgensi yang terlalu besar untuk beralih ke digital secara penuh. 

 

Namun karena bencana pandemi yang tak terduga ini, hampir semua sektor hampir tak mungkin lagi mengelak dari transformasi digital. Sebut saja industri kuliner dan fashion yang harus memutar otak bagaimana memanfaatkan berbagai channel digital dalam mengatasi merosotnya omset sejak pandemi.

 

Para petinggi C-level perusahaan pun menghadapi tantangan yang lebih. Mereka tak hanya dituntut fokus melakukan transformasi dari bisnis konvensional menjadi digital, tetapi juga bagaimana secara total mengubah perusahaan menjadi berbasis teknologi. Oleh karena itu, kolaborasi antara berbagai bagian, termasuk HR yang performanya baik sudah menjadi langkah awal kemenangan perusahaan. 

 

Strategi yang digodok hasil kolaborasi antar divisi diharap bisa membuat perkembangan perusahaan berlipat ganda dalam waktu singkat. Apalagi jika top management bisa solid bekerjasama dengan HR perusahaan dalam memahami dan memfasilitasi eksekusi transformasi digital yang sesuai dengan kebutuhan.

 

 

Siap Go Digital?

Jadi di antara gaung untuk menggalakkan transformasi digital, sebenarnya seberapa jauh bisnis kita sudah go digital? Tantangan apa saja yang tengah dihadapi?.

Segera Eksekusi Transformasi Digital Anda Sekarang!

 

Ivan Mulyadi 


More Insight

How we can help your organization?

ONE GML

Subscribe our latest insight and event


CAREERSABOUT USCONTACT US

FOLLOW US

linkedin
fb
ig

© 2022 ONE GML Consulting